7. Organisasi dan Metode (Membuat Daur Hidup Organisasi)

Organisasi dan Metode (Membuat Daur Hidup Organisasi)

Arti Pengembangan Organisasi
Pengembangan Organisasi merupakan program yang berusaha meningkatkan efektivitas keorganisasian dengan mengintegrasikan keinginan individu akan pertumbuhan dan perkembangan dengan tujuan keorganisasian.

Sejarah Perkembangan Organisasi
Semenjak berakhirnya Perang Dunia II, perkembangan dunia disibukkan oleh adanya proses pencarian keadilan lebih lanjut. Salah seorang pemikir yang menelurkan pemikiran mengenai pencarian keadilan adalah Karl Marx. Marx melahirkan sebuah doktrin Marxisme yang ingin menciptakan suatu masyarakat tanpa kelas. Dasar pemikirannya adalah untuk menciptakan suatu keadaan yang lebih adil dimana kelas-kelas yang sebelumnya diisi oleh pertentangan terutamanya antara kelas borjuis dan kelas proletar bisa dihilangkan dengan menciptakan suatu kondisi tanpa kelas. Pandangan inilah yang mengilhami banyak pemikir di kalangan negara-negara Dunia Ketiga (Asia, Afrika, dan Amerika Latin) mengenai kesenjangan yang mereka hadapi dengan negara-negara bekas penjajah mereka.
Untuk itu, walaupun tidak semua pemikir Dunia Ketiga setuju untuk mengilhami pemikiran Marx, pemikir ini sebenarnya tetap menggunakan core dari pemikiran Marx. Untuk lebih memperjelas pendalaman mereka terhadap bentuk-bentuk ketidakadilan, mereka melihatnya dalam hubungan-hubungan langsung antarnegara yang banyak terangkum dalam hubungan-hubungan di dalam organisasi internasional. Ketergantungan merupakan salah satu bentuk yang dianggap oleh banyak pemikir sebagai sumber dari ketidakadilan, dan oleh karenanya dalam menganalisis hal ini, Yosh Tandon (1978:377) mengemukakan dua perspektif berbeda dari negara-negara Dunia Ketiga mengenai pentingnya organisasi internasional. Pertama, kaum revolutionaries, yaitu negara-negara yang menganggap hubungan yang terjalin dalam organisasi internasional adalah bentuk penjajahan murni, bentuk pengemukakan ketidakadilan yang nyata, sehingga mereka cenderung untuk tidak terlibat langsung dalam organisasi internasional. Dicontohkan dalam hal ini, Palestinian Liberation Organization (PLO) yang ternyata malah menjadi tergantung kepada Liga Arab bagi sumber finansialnya daripada untuk memandirikan mereka, dan inilah yang sering dikemukakan oleh negara-negara revolutionaries seperti Cina dan Vietnam yang tidak ingin terlibat dalam organisasi internasional sampai mereka menjadi negara kuat terlebih dahulu. Kedua, kaum reformism yang memandang penggunaan organisasi internasional justru akan mengurangi ketergantungan mereka, terutama terhadap negara-negara maju. Munculnya pemikiran semacam pemikiran Marx di negara-negara Dunia Ketiga juga tidak terlepas dari penelitian-penelitian mereka mengenai dependencia dan developmentalist. Seperti yang kita ketahui bersama, negara-negara Dunia Ketiga merupakan negara bekas jajahan yang dapat dikatakan harus dapat menyesuaikan diri dengan perkembangan sistem internasional saat itu. Ketertinggalan menyebabkan negara-negara Dunia Ketiga amat membutuhkan pembangunan dan kerjasama yang banyak dituangkan di organisasi internasional. Padahal, sistem internasional yang ada pada saat itu banyak melahirkan bentuk-bentuk penjajahan baru dengan lebih banyak mengorbankan negara-negara Dunia Ketiga. Inilah yang kemudian menimbulkan pemikiran mencari bagaimana bentuk kerjasama internasional yang lebih adil di dalam negara-negara Dunia Ketiga itu sendiri.
Dalam perkembangannya, dunia internasional ternyata membutuhkan lebih lanjut sosok pemikiran mengenai kerjasama internasional yang mampu mengatasi persoalan yang lebih rumit dan luas. Kita mungkin banyak menyadari bahwa kita ternyata hidup di dunia yang satu, dunia yang sama. Permasalahan-permasalahan yang ada bukanlah lagi merupakan permasalahan lokal, permasalahan negara itu saja. Namun, permasalahan yang ada adalah permasalahan bersama, permasalahan global, seperti Richard Sterling contohkan yaitu permasalahan nuklir, ledakan penduduk, polusi udara, revolusi komunikasi, kemakmuran bersama, dan kemiskinan global. Untuk itu pula, kita juga membutuhkan solusi global dan pada saat yang bersamaan, munculah pandangan baru bernama Globalist.
Pandangan Globalis adalah memandang permasalahan yang ada dari sudut pandang dunia. Pandangan ini, tidak seperti Fungsionalis ataupun Marxist, memandang segala sesuatunya dari dunia, tempat dimana seluruh bagian dari sistem itu bekerja. Penekanan lebih lanjutnya adalah tercermin dalam berbagai organisasi internasional yang memperjuangkan paham ini, yaitu untuk mempertahankan keberlangsungan dunia, termasuk di dalamnya makhluk hidup yang menghuninya terutama manusia, dengan berbagai fungsi-fungsi bagiannya yang lebih luas dan lebih efisien. Pemikir lainnya, John Burton mengatakan bahwa jika memasukkan terminologi masyarakat dunia dalam hubungan internasional yang ada selama ini, maka kita akan mendapatkan sesuatu yang lebih luas, dimana di dalamnya akan terdapat banyak solusi untuk permasalahan peradaban manusia yang tentunya juga masih sangat relevan dengan kepentingan nasional masing-masing negara. Sterling kemudian menyarankan untuk membentuk suatu institusi semacam organisasi internasional yang dikemas dalam perspektif global yang nantinya akan banyak memberikan jawaban-jawaban terhadap permasalahan global. Barbara Ward dan Rene Dubos dalam bukunya Only One Earth: The Care and Maintenance of a Small Planet pun juga mengatakan pentingnya pemecahan masalah bersama secara global yang harus dilakukan segera karena permasalahan itu terlihat sangat kompleks dan mengancam kedudukan kita sebagai umat manusia daripada hanya membahas masalah dari aspek kedaulatan negara semata, dan akan lebih baik lagi jika justru pemerintah dari masing-masing negara mendiskusikan permasalahan ini secara bersama, mungkin melalui semacam organisasi internasional.
Karakteristik Perkembangan Organisasi
Karakteristik organisasi adalah perilaku dan tingkah laku suatu badan/institusi terhadap kondisi yang ada diluar institusi itu maupun didalam institusi itu sendiri, artinya dalam dunia bisnisnya selalu fokus kepada pelanggannya yang bukan hanya dari luar perusahaan itu tapi juga orang-orang di dalam perusahaan yang merupakan aset perusahaan itu sendiri. (Maksudnya Masih jarang sebuah institusi itu menganggap karyawannya berpotensi untuk jadi aset dan akhirnya kurang mendapat perhatian dari perusahan itu sendiri), jadi semua mengarah kepada mutu yg ditentukan oleh 2 hal seperti yg tertulis sebelumnya.
Karakteristik Organisasi yang efektif adalah :
– Concern terhadap SDM dan memperlakukan SDM sebagai Aset yang berharga
– Program Training dan Pengembangan terbuka seluas-luasnya
– Program kompensasi terlaksana dengan baik
– Tingkat perputaran SDM rendah
– Top manajemen mempunyai komitmen dan mendukung terhadap perkembangan SDM
– Semua Team turut berpartisipasi dalam membuat kebijakan organisasi
Secara umum karakteristik pengembangan organisasi :
1) Keputusan yang penuh pertimbangan maksudnya adalah suatu hasil yang diperoleh berdasarkan strategi yang telah direncanakan dalam rangka mewujudkan perubahan organisasional yang memiliki sasaran jelas berdasarkan diagnosa yang tepat tentang permasalahan yang dihadapi oleh organisasi.
2) Diterapkan pada semua sub-sistem manusia baik individu, kelompok, dan organisasi maksudnya adalah menerapkan cara-cara baru yang diperlukan untuk meningkatkan kinerja seluruh organisasi dan semua satuan kerja dalam organisasi.
3) Menerima intervensi baik dari luar maupun dalam organisasi yang mempunyai kedudukan di luar mekanisme organisasi maksudnya adalah menerima segala bentuk campur tangan misalnya dalam bentuk pendapat, baik dari anggota yang termasuk dalam sebuah organisasi atau berbagai pihak dari luar organisasi.
4) Kolaborasi maksudnya adalah kerjasama antara berbagai pihak yang akan terkena dampak perubahan yang akan terjadi.
5) Teori sebagai alat analisis maksudnya adalah menggunakan pengertian yang disebutkan secara tertulis lalu diterapkan sebagai alat analisis untuk mendapatkan suatu hasil yang memuaskan dari suatu pengembangan organisasi.
6) Mengutamakan potensi manusia maksudnya adalah mengandung nilai humanistik dimana pengembangan potensi manusia menjadi bagian terpenting.
7) Interaksi dan Interpendensi maksudnya adalah menggunakan pendekatan komitmen sehingga selalu memperhitungkan pentingnya interaksi, interaksi dan interdependensi antara berbagai satuan kerja sebagai bagian integral di suasana yang utuh.
8) Pendekatan Ilmiah maksudnya adalah menggunakan pendekatan ilmiah dalam upaya meningkatkan efektivitas organisasi.
Organisasi Masa Depan
Tak ada yang menyangkal, begitu banyak perubahan dan pembaharuan konsep-konsep manajemen belakangan ini. Selain konsep reengineering (mendesain ulang proses bisnis),downsizing (pengecilan jumlah karyawan), atau outsourcing(menyerahkan sebagian proses bisnis ke lembaga lain), konsep organisasi horizontal (horizontal organization), merupakan salah satu yang laris dibicarakan. Banyak pakar manajemen yang mengatakan, inilah suatu bentuk blueprint bagi organisasi di seluruh jagad dalam 50 tahun ke depan. Apa sesungguhnya organisasi horizontal (OH) tersebut ? Bagaimana penerapannya dalam manajemen perubahan sehari-hari?
Berbicara OH, kita berarti membicarakan struktur organisasi. Selama lebih dari setengah abad, perusahaan-perusahaan selalu menggunakan struktur organisasi hirarki fungsional yang vertikal. Bentuk ini melekat terus di benak para pelaku dalam perusahaan hingga tak pernah ada keinginan untuk merubahnya. Baru pada awal 90-an, dengan pesatnya perkembangan teknologi sistem informasi, konsep organisasi horizontal mulai dipikirkan orang, terutama setelah McKinsey & Co, kantor konsultan manajemen ternama yang berpusat di AS, menyebut OH dengan istilah flat organization. Menurut mereka, konsep-konsep yang berkembang seperti downsizing, total quality management, hingga reengineering, akan mulus berjalan jika struktur organisasi semakin pipih. Jadi, organisasi yang selama ini vertikal dengan pengelolaan dari atas ke bawah, diubah menjadi lebih mendatar. Hirarki, yang sering kali bertele-tele pada organisasi yang vertikal, ditebas dengan mengkombinasikan pekerjaan yang berhubungan.
Di sisi lain, kita dapat menghapuskan batasan antar departemen. Dengan cara ini, organisasi bisa lebih konsentrasi pada proses inti (core process). Dalam organisasi ini, setiap orang dari bagian yang berlainan bisa saling berpartisipasi, tanpa harus melewati birokrasi yang tak perlu. Contoh sederhana, misalnya, pada proses pengelolaan pelanggan yang ditangani bagian pemasaran. Biasanya dengan model vertikal yang lama, proses ini melibatkan fungsi penjualan, penagihan, dan pelayanan. Ketiga fungsi ini masing-masing dikepalai oleh seorang kepala bagian yang bertanggung jawab terhadap seorang manajer. Dengan pemisahan-pemisahan ini, setiap fungsi memiliki sasaran-saran sendiri yang kadang kala saling tumpang tindih. Bila salah satu fungsi memiliki masalah, maka urusan pengambilan keputusannya akan naik-turun (karyawan lini bawah-kepala bagian-manajer-direktur, dan sebaliknya). Hal tersebut dapat membuat sasaran dari proses sesungguhnya, yakni pengelolaan pelanggan, menjadi kabur. Akibatnya, konsumsi waktu dan biaya menjadi membengkak. Dengan organisasi horizontal, pengelolaan masalah bisa langsung pada prosesnya. Setiap bagian bisa turut berperan memberikan kontribusinya bila ia memiliki ide yang layak. Manajemen puncak, bisa langsung mendapatkan laporan dari manajer lini bawah tanpa harus melalui manajer lini tengah.
Melalui penerapan organisasi ini, efisiensi waktu dapat dioptimalkan. Contoh yang disampaikan sebelumnya baru pada bagian tertentum belum pada bagian lain. Keuntungan lainnya adalah dihapusnya batasan-batasan antar departemen. Artinya, bagian lain bisa turut ambil andil sepanjang bisa melancarkan prosesnya.
Memang, menerapkan OH, berarti kita memperlebar rentang kendali dari sebuah organisasi, karena itulah beberapa syarat tertentu mutlak harus dimiliki organisasi. Paling tidak, bawahan harus punya kemampuan tinggi-juga keberanian-untuk mengambil keputusan. OH hanya berupa angan-angan bila SDM lini bawah tidak memiliki kemampuan yang tinggi. Syarat lain, tentulah harus adanya perencanaan yang jelas (clarity of plan). Bawahan, akan mempunyai banyak pertanyaan kepada atasannya bila tak ada perencanaan yang jelas.
OH juta tak akan mulus bila tak didukung oleh teknologi informasi (TI). Kalau mau jujur, memang TI-lah yang paling berpengaruh pada hampir semua pengembangan konsep-konsep manajemen baru saat ini, termasuk pada OH. Sebutlah misalnya Lotus. Notes, satu dari perangkat lunak yang memungkinkan terciptanya OH, produk yang dikeluarkan Lotus Development Corporation. Sebagai contoh, kita bisa kembali memperhatikan bagian pemasaran. Tim pemasaran yang telah diberi otoritas dalam beberapa aktivitas pemasaran bisa langsung mendiskusikan masalahnya di lapangan dengan atasannya. Lotus Notes, produk yang mendapat predikat perangkat lunak workgroup terbaik tahun lalu dari majalan PC World ini, menyediakan fasilitas sales discussion. Katakanlah sasaran yang telah diberikan pada perencanaan ternyata tak bisa dipenuhi oleh tim pemasaran. Atasan segera dengan cepat bisa menginstruksikan ke mana sasaran itu harus dibelokkan. Jadi dengan perangkat lunak ini – tentu juga dengan notebook lengkap dengan modem dan telepon genggam- tim pemasaran bisa memiliki mobilitas yang tinggi. Mereka juga bisa mengirimkan pesanan pembelian, memberikan data klien, berdiskusi harga dengan manajer di manapun mereka berada. Bila perlu, manajer pemasaran bisa berdiskusi langsung dengan manajer dari departemen lain, seperti manajer keuangan, lewat layar monitor komputernya.
Contoh peran TI yang lain untuk menghadirkan OH juga bisa dilihat dalam pengembangan produk. Dengan tekanan persaingan lingkungan bisnis sekarang, tuntutan pengembangan produk baru sangat tinggi. Kita bisa mengatakan, kemenangan bersaing sangat ditentukan oleh penciptaan dan pengembangan produk/jasa baru. Kita dituntut untuk segera paham keinginan konsumen dan langsung memberikan produk atau jasa ‘baru’ (atau sama sekali baru) sebelum didahului pesaing. Itu artinya kita harus berpacu melawan waktu. Padahal bisa saja tim pengembangan produk kita berada pada cabang-cabang yang terpisah jauh secara geografis. Belum lagi secara internal, berbagai fungsi yang berbeda di dalam perusahaan harus saling memberikan informasi guna pengembangan tersebut. Dari mitra kerja, pemasok dan distributor pun informasi tak boleh luput. Nah, IT, dengan perangkat lunak workgroup bisa menyederhanakan proses yang sangat kompleks bila dilakukan secara hirarki vertikal ini.
Dengan perangkat lunak workgroup pula akan jelas informasi apa saja yang ada di setiap bagian bisa dimanfaatkan dengan cepat. Sebutlah misalnya konsep-konsep saat manajer pengembangan produk berdiskusi, disain-disain kerja, hasil uji coba produk, spesifikasi produk, analisa risiko kerangka waktu kerja proyek. Yang lebih penting, semua anggota tim dapat saling mengakses semua database ini kapan dan di mana saja mereka perlukan. Masing-masing bisa mengkoreksi, memberikan catatan-catatan menambah semua kertas kerja sesuai dengan kebutuhan.
Sekarang pertanyaannya, apakah hirarki fungsional dapat diabaikan begitu saja? Agaknya, meski akan populer, namun OH tak akan mungkin mengabaikan begitu saja fungsi-fungsi dalam bisnis. Jadi pada organisasi-organisasi tertentuk ada bagian-bagian yang tak mudah untuk ‘dihorizontalkan’ begitu saja. Bisa dibayangkan betapa kacaunya fungsi keuangan jika data-data pada direktur keuangan tersebut tersebar begitu saja. Atau katakanlah organisasi semacam rumah sakit. Untuk yang satu ini, organisasi masih membutuhkan fungsi spesialis atau bahkan fungsi superspesialis. Jadi tak mungkin ada seorang dokter umum yang menangani sebuah kasus pembedahan otak, misalnya.
Karena itu, penting pula mengenali proses-proses bisnis yang terjadi dalam perusahaan kita. Bagi perusahaan yang telah mapan dengan hirarki vertikal bisa dengan pelan-pelan menggiring bagian-bagian tertentunya kepada OH. Tak mudah memang, namun, bila tak ingin ‘ketinggalan kereta’, guna menyongsong era OH, usaha itu harus dilakukan sesegera mungkin. (dari berbagai sumber)

Sumber :
1. http://aprilia180490.wordpress.com/2009/12/01/makalah-perkembangan-baru-tentang-organisasi/
2. http://vivitardyansah.blogspot.com/2011/04/karakteristik-pengembangan-organisasi.html
3. http://www.stialanbandung.ac.id/index.php?option=com_content&view=article&id=251:organisasi-horizontal-organisasi-masa-depan&catid=12:artikel&Itemid=85
4. http://yuikenichi.blogspot.com/2012/05/perkembangan-pandangan-baru-tentang.html

Nama : Denny Imam Azhari
Npm : 31112848
Kelas : 1DB06

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s