#48 Pengawasan Proyek

Dalam setiap pelaksanaan pekerjaan, proses pengawasan sangat penting dilakukan. Hal ini berkaitan dengan sesuai tidaknya sebuah pelaksanaan pekerjaan dengan aturan – aturan yang telah ditentukan termasuk di dalamnya spesifikasi teknik. Oleh karena itu, proses pengawasan mutlak dilaksanakan untuk menghindari terjadinya penyimpangan – penyimpangan terhadap aturan yang ada. Seseorang yang melakukan proses pengawasan diharuskan selalu melakukan koordinasi dengan pihak – pihak terkait sehubungan dengan proses pelaksanaan dilapangan.
Hal – hal yang harus diketahui dalam proses pengawasan pelaksanaan pekerjaan :
  1. Garis besar proyek, meliputi Nama Proyek, Pemilik Proyek, Kontraktor, Lokasi, Nilai Kontrak dan Periode Kontrak.
  2. Manajemen organisasi
a.    Organisasi Sumber Daya Manusia. Membuat grafik dan diagram alur organisasi proyek.
b.    Perencanaan Sumber Daya manusia. Mencakup perkiraan tenaga kerja harian dan bulanan.
  1. Rencana kerja sementara
a.    Daftar material, berkaiatan dengan pengecekan material terhadap ukuran standar dan jumlah yang telah ditetapkan.
b.    Fasilitas keamanan, berisi keterangan dan gambar untuk menjelaskan pengendalian polusi dan keamanan.
c.    Rencana fasilitas sementara, berisi keterangan dan gambar untuk menjelaskan peralatan yang telah ditentukan dalam dokumen perencanaan dan sarana umum sementara. Meliputi perancah, pagar pengaman, jalan masuk, jembatan masuk.
  1. Rencana konstruksi
a.    Uraian jenis pekerjaan
b.    Rencana Pelaksanaan, keterangan dan gambar untuk menjelaskan urutan pelaksanaan konstruksi dan cara pelaksanaan pekerjaan utama dan aktifitas lain yang menunjang.
c.    Rencana pemakaian peralatan mesin-mesin, daftar untuk menjelaskan nama, tipe spesifikasi dan jumlah yang harus sesuai dengan dokumen kontrak.
d.    Material konstruksi utama, berisi daftar untuk menjelaskan nama, dimensi standar dan jumlah matrial yang digunakan.
 
  1. Manajemen konstruksi
a.    Pengendalian jadwal, harus sesuai dengan masa waktu pelaksanaan.
b.    Pengendalian mutu, pengendalian mutu diawali sejak pengecekan material yang digunakan.
c.    Pengendalian dimensi, berisi tentang keterangan dimensi matrial yang ada dilapangan.
 
Langkah – langkah umum pada pelaksanaan pengawasan pekerjaan :
  1. Pemantapan hubungan masyarakat dan hubungan antar instansi. Pengecekan surat-surat perijinan dan sosialisasi ke masyarakat.
  2. Pemantapan gambar kerja konstruksi dan spesifikasi teknik.
  3. Pemantapan sarana dan fasilitas pendukung. Meliputi kantor lapangan, gudang penyimpanan bahan, jalan kerja dan fasilitas pendukung lainnya.
  4. Pengecekan mutu konstruksi sebelum pelaksanaan pekerjaan dimulai.
  5. Pelaksanaan konstruksi, yang terdiri dari :
a.    Pemasangan garis atau patok sumbu, profil penampang rencana konstruksi.
b.    Pemasukan material konstruksi yang telah diuji sesuai dengan mutu standar.
c.    Pengeringan bagian pelaksanaan konstruksi.
d.    Pekerjaan galian atau timbunan tanah dipadatkan.
e.    Pekerjaan perancah.
f.     Pekerjaan pasangan.
g.    Pekerjaan beton.
  1. Pengawasan jadwal pelaksanaan, bagian demi bagian konstruksi maupun jadwal penyelesaian keseluruhan yang berpedoman pada grafik kurva S atau diagram PERT-CM dari dokumen kontrak.
  2. Pengawasan dimensi atau ukuran, kuantitas produk konstruksi, dengan pengujian laboratorium, pengukuran langsung maupun dengan pemotretan.
  3. Pengawasan mutu produk bagian – bagian konstruksi, apakah telah sesuai dengan spesifikasi yang ada dalam dokumen kontrak.
  4. Pengendalian pembiayaan pada saat tidak terduga terjadi pekerjaan tambah.
  5. Pengecekan fungsi setiap struktur pada bagian konstruksi yang telah diselesaikan.
 
Data untuk mendukung administrasi teknik adalah :
  1. Daftar simak ( check listing system ), berupa kegiatan yang telah dilaksanakan.
  2. Laporan harian dan laporan mingguan dari kegiatan konstruksi.
  3. Hasil uji dari benda uji ( sampling ) konstruksi beton.
  4. Hasil evaluasi data benda uji melalui histogram atau grafik kendali.
  5. Laju progres pekerjaan konstruksi.
  6. Ukuran atau dimensi konstruksi yang telah dilaksanakan.
  7. Potret hasil pelaksanaan konstruksi.
 
Langkah – langkah pengawasan pada tiap pekerjaan
  1. ”Staking Out” ( uitset ) utama
Hal – hal yang perlu diperiksa :
1.    Alat yang dipakai sudah disesuaikan.
2.    Bidik belakang diambil dari titik tetap duga yang betul.
3.    ”Level run” telah menutup dan mengecek kembali titik tetap pulang pergi dalam jarak nilai yang dapat diterima.
4.    Pengukuran jarak dilakukan dengan prosedur yang betul, meliputi pemakaian kawat tancap atau ”marking pins”, unting – unting, mistar jarak. Pita dipegang mendatar dengan penarikan yang perlu. Jarak diukur kembali sampai tempat permulaan dan salah tutup adalah dalam jarak nilai yang dapat diterima.
5.    Semua titik bantu yang akan dipakai untuk staking out yang lebih terperinci sudah ditanam di tanah dengan beton, komplit dengan paku atau jarum besi ditandai titik yang tepat.
6.    Piket yang dipakai untuk pembangunan sudah dikasih kode warna.
 
  1. Pekerjaan tanah
Hal – hal yang perlu diperhatikan :
1.    Penampang penggalian, profil dan kemiringan penggalian betul dan lurus.
2.    Bahan yang digali ditaruh supaya tidak perlu dipindah lagi.
3.    Bila penimbunan perlu untuk mutu lereng, bahan timbunan ditempatkan di lapisan atas dengan ketebalan yang telah disetujui.
4.    Semua akar, tunggul dan barang yang tidak terpakai harus dipindahkan agar tidak mengganggu.
 
  1. Pekerjaan beton
Hal – hal yang perlu diperhatikan :
1.    Periksa cetakan yang digunakan, tebal minimum papan 20 mm dan multiplex 12 mm.
2.    Penempatan garis horisontal dan vertikal harus tepat.
3.    Cetakan punya strut ( tiang penyangga ) agar tidak bergerak.
4.    Tidak ada lubang pada cetakan.
5.    Tulangan bersih dan tidak terdapat kotoran apapun.
6.    Diameter tulangan sesuai dengan spesifikasi.
7.    Tebal selimut beton harus sesuai.
8.    Jenis dan dimensi batuan harus sesuai dengan spesifikasi.
9.    Menggunakan alat getar untuk memadatkan.
10. Komposisi material yang dipakai harus sesuai dengan spesifikasi.
11. Lakukan uji kekentalan campuran ”slump test” dari campuran pertama setiap hari untuk menetapkan banyaknya air yang perlu.
12. Pengujian dilaksanakan dan hasilnya dicatat setiap kali kubus uji diambil.
13. Pembongkaran cetakan harus melalui masa umur beton.
 
  1. Pekerjaan pasangan
Hal – hal yang perlu diperhatikan :
1.    Semen, kapur dan semen merah yang telah ditumbuk halus, pasir dan batu harus memiliki spesifikasi yang sesuai dengan ketentuan.
2.    Tidak ada sampah dalam bentuk apapun yang dicampur dalam material.
3.    Komposisi dalam adukan harus sesuai.
 

Selama proses pengawasan berlangsung, pengawas harus selalu mencatat semua kejadian yang berlangsung di lapangan pada lembar Laporan Harian. Setelah itu dilanjutkan dengan mengisi Laporan Mingguan. Laporan harus selalu dibuat untuk mengetahui dengan pasti volume yang telah dicapai, sehingga dapat dipantau perkembangan dari dari pekerjaan tersebut. Apapun yang terjadi di lapangan yang berhubungan dengan pekerjaan, wajib dikoordinasikan dengan anggota direksi yang lain termasuk dengan ketua direksi dan Pejabat Pembuat Komitmen yang membidanginya..

http://duniarumah.blogspot.com/2011/09/pengawasan-proyek.html

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s